Seharusnya Kamu Sadar

            Rinai melempar tas, mengambil beberapa lembar tisu. Ia membuka blackbery nya dan mengetikkan sesuatu di aplikasi twitternya.
“Kamu tuh ga pernah ngerti apa mau ku, .. Cuma bisa makan hati T_T “.
Tidak hanya satu kicauan yang ia buat, bukan karena sudah 3 hari ia tidak online, tapi karna ia memang sedang ingin mengungkapkan apa yang ia rasakan.
“Kurang sabar apa sih, kenapa sih kamu giniin aku”.
“Kenapa sama temen cewenya dan temen-temennya yang lain bisa, tapi sama aku ngga T_T “
“Hem selalu aku yang ngalah, yasudahlah terserah apa maumu “
            Ardan membuka laptopnya, ia ingin sejenak refreshing dari tugas-tugas yang sangat memusingkan. Seperti biasa, ia membuka aplikasi twitternya via google chrome. Dan selalu ritual pertama saat membuka twitternya, ia akan melihat TL Rinai, entahlah seolah itu adalah sebuah kewajiban. Ada sesuatu yang sangat ia sukai setiap melihat TL perempuan satu ini, meski kadang ia suka cemburu melihat kicauan perempuan itu bila ia berbalas mention dengan pacarnya atau teman-temannya. Dan saat ini, ketika ia melihat empat buah twitt yang baru saja dibuat, sadar tidak sadar Ardan pun menuliskan sesuatu di twitternya.
“Kau Harusnya Memilih Aku yang lebih mampu menyayangimu berada disampingmu #np”
Yah, ia berharap Rinai membacanya, meski ia tahu, Rinai takkan pernah menyadarinya.

2 komentar:

ombeny mengatakan...

percintaan jaman sekarang! woww keren!

Anonim mengatakan...

harapan yg diem... tuwiter oh tuwiter #kemudianhening